Helm Penguji Otak Manusia

Secara umum dianggap sangat sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk memahami apa yang terjadi di otak Namun brain.space berharap bahwa helm EEG yang dapat dipakai, kuat, dan yang paling penting, mudah digunakan dapat mendukung aplikasi dan perawatan baru di rumah. Semacam topi pop untuk debutnya di luar angkasa.

Electroencephalography, atau EEG, adalah metode mapan untuk memantau sinyal tertentu yang dihasilkan otak. EEG dapat menunjukkan area korteks mana yang aktif, apakah pengguna sedang berkonsentrasi, gelisah, dan sebagainya. Ini hampir tidak setepat MRI, tetapi yang Anda butuhkan untuk EEG adalah satu set kontak listrik di kulit kepala, sementara mesin MRI sangat besar, keras, dan sangat mahal.

Brain.space yang berbasis di Israel memiliki versi EEG sendiri, yang  tidak hanya menyediakan pembacaan yang lebih baik daripada yang tradisional, tetapi juga mengklaim nirkabel dan dapat diatur tanpa bantuan profesional.

"Ini dirancang untuk menjadi headset akuisisi EEG yang paling efektif, termurah, paling mudah digunakan di dunia. Satu headset, untuk banyak orang, yang secara otomatis mengonfigurasi dirinya sendiri dengan sempurna ke kepala masing-masing,” kata CEO dan salah satu pendiri brain.space Yair Levy. Dalam pengembangan selama empat tahun, headset ini memiliki 460 sensor dan "sepenuhnya otomatis" karena dapat diatur dan dijalankan dengan sangat sederhana.

Karena baru saja muncul,, perusahaan tidak memiliki dokumentasi peer-review tentang kemanjuran dan resolusi headset. “Tetapi kami baru-baru ini memulai kegiatan penelitian dengan beberapa lembaga akademis, termasuk Departemen Ilmu Kognitif dan Otak Universitas Ben Gurion, serta pusat medis di Israel,” kata Levy.

Perusahaan telah memperbaiki desain yang ada dengan memasukkan elektroda berdensitas tinggi yang untungnya tidak memerlukan gel atau minyak konduktif  pada kulit.

Karena sifat sinyal EEG, sensor ini akan sedikit tumpang tindih, tetapi Levy menjelaskan bahwa studi internal mereka telah menemukan bahwa sinyal ini tumpang tindih mengikuti hukum daya, yang berarti mereka dapat disambiguasi secara komputasi. Itu berarti output data bersih yang dapat ditafsirkan oleh dan digunakan sebagai materi pelatihan untuk sistem pembelajaran mesin.

Meskipun headset jelas merupakan bagian besar dari teka-teki, perusahaan tidak hanya akan membuat dan mendistribusikannya: “Visi kami adalah untuk menyediakan perangkat lunak yang komprehensif dari ujung ke ujung yang membuat bekerja dan mengintegrasikan aktivitas otak semudah mengintegrasikan GPS atau data kebugaran,” kata Levy.

Tentu saja, mengenakan helm yang membuat Anda terlihat seperti Marvin the Martian bukanlah sesuatu yang akan Anda lakukan saat lari pagi, atau bahkan saat mengendarai sepeda stasioner atau berdiri di meja Anda. Ini masih merupakan perangkat medis situasional. Tapi seperti kemajuan teknologi lainnya yang telah membawa perangkat pemantauan medis ke rumah, ini masih bisa menjadi transformasional.

“Kami melihat ini sebagai pertanyaan untuk apa memasang GPS murah di iPhone,” jelas Levy. “Jawaban yang jelas adalah pemetaan, tetapi kenyataannya pengembang melakukan hal-hal yang jauh lebih inovatif dengannya daripada sekadar petunjuk arah jalan. Begitulah cara kami melihat pekerjaan kami, untuk memungkinkan inovasi terjadi di sekitar aktivitas otak, bukan membangun kasus penggunaan sendiri.”

Tentu saja, jika mereka tidak memikirkan kasus penggunaan apa pun, mereka tidak akan pernah bisa mendanai empat tahun R&D. Tetapi mereka sedang melihat hal-hal seperti melacak ketidakmampuan belajar, penanda penurunan kognitif dari penyakit seperti Alzheimer, dan juga kinerja atletik. Biaya headset akan bervariasi tergantung pada aplikasi dan persyaratan, kata perusahaan itu kepada saya, meskipun mereka tidak memberikan rincian lebih lanjut. Sebagai referensi, pengaturan tempat tawar-menawar berharga di bawah grand, sementara yang kelas penelitian medis berharga sekitar $ 10.000, dan brain.space kemungkinan akan jatuh di antaranya.

Demonstrasi publik pertama dari teknologi ini sama mencoloknya dengan yang Anda bayangkan: eksperimen yang dilakukan di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Brain.space mengambil bagian dalam Axiom-1, misi pertama yang didanai sepenuhnya secara pribadi ke ISS, yang akan memiliki sejumlah eksperimen dan proyek menarik di dalamnya.

Peserta penelitian  menggunakan headset di permukaan saat mereka melakukan serangkaian tugas, yang mereka ulangi dalam variasi yang berbeda saat berada di ISS.

Selain headset dan eksperimen, brain.space mengumumkan telah mengumpulkan putaran benih $8,5 juta yang dipimpin oleh Mangrove Capital Partners (tidak ada peserta lain yang disebutkan namanya). Melakukan R&D perangkat medis tidak murah, tetapi hampir pasti ada pasar untuk ini di dalam dan di luar telehealth dan pemantauan kinerja.

Belum ada Komentar untuk "Helm Penguji Otak Manusia"

Posting Komentar

Jangan Merubah Kode Ini

Jangan Merubah Kode Ini

Jangan Merubah Kode Ini

Jangan Merubah Kode Ini